Twitter memposting keuntungan pertama meski ada masalah bot

Jaringan sosial lambat berkembang karena berkaitan dengan kekhawatiran akan jutaan akun palsu yang melakukan tweet dan retweet di seluruh platform. 

Ada jutaan akun palsu yang melakukan tweet, retweet dan like ke sebagian besar akun terkenal di Twitter. Jadi apa yang akan dilakukan perusahaan tentang hal itu? 

Masalahnya telah menggelegak di bawah permukaan di Twitter selama bertahun-tahun. Tapi itu dibawa ke permukaan oleh The New York Times, yang menemukan perusahaan yang menghasilkan uang dengan menggunakan bots – program komputer otomatis yang terkadang berperan sebagai orang sungguhan – untuk memperbanyak pengikut selebriti, eksekutif bisnis, dan bahkan anggota dewan Twitter sendiri sebenarnya punya. Twitter mulai membersihkan jutaan akun palsu untuk menanggapi hal ini.

Sulit untuk mengatakan berapa banyak akun palsu di luar sana. Sebuah studi yang dirilis tahun lalu menemukan bahwa sebanyak 15 persen akun Twitter aktif dikendalikan oleh bot. Twitter mengatakan hanya sekitar 5 persen dari akunnya yang dijalankan oleh bot.
 

Kasus akun palsu tersebut menimbulkan pertanyaan lebih besar tentang kesehatan Twitter sebagai perusahaan. Pengguna aktif bulanan adalah tolak ukur yang dilihat oleh investor untuk mengetahui kesehatan perusahaan. Untuk tiga bulan yang berakhir pada 31 Desember, naik 4 persen menjadi 330 juta. Angka keseluruhan itu juga tidak mendekati saingan Facebook, yang berjumlah 2,13 miliar pengguna. 

The silver lining: Twitter pada hari Kamis membukukan keuntungan pertamanya sebesar $ 91,1 juta dengan pendapatan $ 731,6 juta.

Pengguna aktif harian perusahaan juga naik 12 persen dari tahun lalu.“Saya bangga dengan kemajuan yang kami alami di tahun 2017, dan kami percaya diri untuk ke depannya,” kata CEO Twitter Jack Dorsey dalam laporan perusahaan tersebut.Saham Twitter naik 11,5 persen menjadi $ 30 per saham dalam perdagangan premarket.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *